Sabtu, 09 September 2017

Test Drive Mobil Wuling Langsung di Pabrik Qingdao, China

SUV Baojun 560 di Pabrik Wuling, Qingdao, China

Jauh-jauh hari sebelum mobil Confero S dari pabrikan Wuling dipasarkan di Indonesia, saya beruntung melakukan test drive beberapa varian mobil dari prinsipal yang sama. Bukan di Jakarta atau ruas jalan lainnya di Indonesia, saya menjajalnya langsung di pabriknya di China!

Pada kunjungan kerja ke utara, China atau Tiongkok, salah satu agenda perjalanan ialah menyambangi pabrik SGMW-Wuling di kota Qingdao. SGMW ialah kependekan dari SAIC-GM-Wuling (SGMW) Automobile. Yeah, Wuling memang bekerja sama dengan raksasa otomotif asal Amerika Serikat, General Motors (GM).

GM sendiri merupakan produsen beragam merek mobil kawakan seperti Chevrolet, Buick, GMC, Cadillac, Pontiac, Opel, Vauxhall dan mobil tangguh, Hummer Tak ayal, teknologi yang dibenamkan di setiap mobil lansiran GM dan mitranya tak disangsikan keandalannya.

Test drive dilakukan di kompleks pabrik Wuling di Qingdao. Kota yang terletak di kawasan pesisir timur China ini hanyalah salah satu sentra produksi Wuling. Pabrik lainnya ialah di Liuzhou, Baojun, dan Chongqing.

Merek yang kami jajal ialah Baojun 560, Baojun 730, dan Hongguang S. Khusus mobil yang disebut terakhir, itulah varian yang telah diluncurkan di pameran Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIASS) Agustus lalu di ICE BSD. Di Indonesia, mobil tersebut disematkan brand Confero S, sebuah mobil MPV 7 penumpang

Sedangkan Baojun 560 merupakan mobil SUV 5 penumpang dan Baojun 740 ialah mobil seven seater.

Baojun 730, MPV 7 seater

Secara bergantian, saya dan rombongan mencicipi performa ketiganya di jalur lurus sekitar 300 meter lalu berbelok beberapa kali dan kembali ke titik start. Alhasil, dengan trek seperti itu, kami dapat mencoba kemampuan akselerasi, kecepatan menengah dan tinggi, kemampuan mesin di RPM rendah hingga tinggi dan juga kestabilan di belokan serta kinerja pengereman.

Sebagai pemakai mobil keluarga, saya pribadi lebih fokus mengelus-elus interior mobil, mencoba beberapa posisi duduk, memanjakan diri dengan jok dan mencoba fitur hiburan di LED panel touch screen. Meski di waktu yang yang tak terlalu lama, lumayan lah saya dapat mencicipi kemewahan interior ketiga mobil.

Tentu saja, unit yang kami cicipi semuanya dengan stir kiri. Sedangkan transmisinya semua manual. Begitu masuk kabin, misalnya Hongguang S alias Confero S, mata saya segera menatap lekat-lekat ke kendali beberapa fitur di setir. Cakep dan fungsional, sebagai pemakai Avanza saya cepat beradaptasi.

Bergeser ke dashboard, layar LED lah yang kemudian memikat karena konsepnya melayang atau tidak seperti dibenamkan ke panel dashoboard. Di bawahnya ada pengauran AC dan lain-lain. Menengok ke belakang, saya 'menginspeksi' ada berapa blower AC, saya pastikan semua penumpang bisa adem di kabin Wuling.


Joknya gimana? empuk dan berkelas. Meskipun kalau saya sih, tetap akan melapisnya dengan cover jok. Maklumlah, di perjalanan ada saja kemungkinan serpihan Citato atau kacang dan cipratan kopi juga susu bocil tumpah di jok. Sayang kalau langsung ke jok bawaan pabrik hehehe.

Urusan mesin? Ketika bersama-sama test drive Hongguang, sengaja unit mobil disesaki hingga 5 penumpang dewasa. Tarikan mesin 1500 cc cukup mumpuni meskipun injakan gas lembut. Ya iyalah, saya sih menyesuaikan jenis MPV ini dengan karakter membejek gas.

Sedangkan kawan lainnya di mobil Hongguang S yang lain, sengaja lebih tega dengan menginjak gas lebih dalam. Dia cukup puas dengan akseleras mobil keluarga ini. "Injak gas biar ketahuan gimana akselerasinya, tenaganya responsif  untuk keluarga MPV. Kabinnya juga senyap, bisa jadi karena mobil barunya, tapi sekilas aku lihat material di pintunya bagus. Sepertinya memang menunjang hingga benar-benar senyap," katanya.

Sedangkan di Baojun 560, saya mencicipinya sebagai penumpang. Pak boss yang berada di belakang setir karena memang ingin merasakan sendiri bagaimana performa SUV Wuling ini.

"Mantap!" tegasnya usai melahap 2 putaran bolak-balik. Tenaga besar dan kontrol yang bagus di belokan dan pengereman. Saya sendiri memilih mengencangkan sabuk pengaman dan membenamkan punggung ke sandaran kursi: akselerasinya joss!


Kunjungan ke Pabrik
Sebelum test drive, saya dan rombongan juga melihat dari dekat proses produksi mobil di pabrik SGMW. Oiya, selain ke pabrik mobil, saya juga melipir ke industri televisi dan kereta api, ceritanya di sini.

Merujuk paparan direksi yang memandu kunjungan ini, teknologi dan manajemen produksi mengadopsi sistem General Motors. Tentunya, presisi, efektivitas dan efisiensi produksi tak diragukan lagi.

Di pabrik, kami melihat alur produksi. Juga proses dari rangka, body, dan mesin. Perhatian saya juga tertuju bagaimana kemampuan teknologi Wuling dalam produksi mesin dan spare part, termasuk shockbreaker dan transmisi.

Menteri Perindustrian Saleh Husin mengamati suku cadang produksi Wuling di Qingdao, China

Dua hal inilah juga yang diharapkan Pemerintah Indonesia, dalam hal ini Menteri Perindustrian saat itu, Pak Saleh Husin, agar Wuling juga memproduksi mesin dan suku cadang di Indonesia. Bahkan Wuling ditantang untuk merealisasikan produksi mesin dan suku cadang sehingga pabrik Wuling mampu menghasilkan nilai tambah, dibanding jika hanya melakukan perakitan.

Lebih jauh, Pak Saleh juga menantang  Wuling menjadikan Indonesia sebagai basis produksi untuk diekspor ke ASEAN dan Australia. Sebelumnya pabrikan Tiongkok itu telah berekspansi ke beberapa negara Afrika , Amerika Latin dan Asia. Jadi, prinsipnya, Wuling tidak hanya memanfaatkan Indonesia sebagai pasar tapi juga sebagai pusat produksi yang berorientasi ekspor. Semoga hal ini dapat tercapai

Produksi mesin dan suku cadang di Indonesia juga diharapkan mampu melibatkan perusahaan lokal Indonesia dan turut memacu industri lainnya seperti industri baja dan kaca untuk otomotif.

Wuling sendiri membangun pabrik di Cikarang, kabupaten Bekasi dengan investasi USD 700 juta atau setara Rp 10-11 triliun.

Bagi saya, keseriusan Wuling masuk ke Indonesia, baik jualan mobil dan produksi dengan investasi triliunan, membuat bisnis otomotif Tanah Air makin seru. Wuling sebagai prinsipal asal China, menemani pabrikan yang sudah lama menikmati pasar otomotif Indonesia seperti Toyota, Honda, Suzuki, Nissan dan Daihatsu asal negeri matahari terbit, Jepang.

Semoga pula memanaskan pabrikan Eropa seperti Mercedes dan BMW untuk membuat pabrik di Indonesia. Semoga.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Konversi video youtube ke MP3

Buat nemenin jalan-jalan dan nyantai di rumah, iseng-iseng mengunduh lagu dari youtube #eh. Nah untuk konversi atau convert dari web musik k...